Informasi detail akan kami informasikan lebih lanjut. MRT Jakarta menempatkan aspek keamanan dan keselamatan sebagai prioritas utama kami

Jakarta (ANTARA) – Operasionalisasi moda transportasi MRT Jakarta yang memiliki rute Lebak Bulus-Bundaran Hotel Indonesia dan sebaliknya terhambat oleh mati listrik yang melanda ibukota dan sekitarnya sehingga pengguna MRT juga dievakuasi dari stasiun bawah tanah.

Manajemen MRT dalam media sosial yang dipantau di Jakarta, Minggu siang, menyatakan permohonan maaf atas ketidaknyaman dikarenakan terjadi pemadaman listrik di wilayah Jakarta dan sekitarnya yang berdampak kepada operasional MRT Jakarta.

Diimbau agar para penumpang MRT Jakarta juga dapat mengikuti arahan petugas di dalam kereta dan stasiun MRT.

Diinfokan juga bahwa MRT Jakarta mendeteksi pasokan listrik dari PLN terhenti mulai 11:50 WIB hari ini atau tanggal 4 Agustus 2019.

Baca juga  Mbah Moen dimakamkan di Mekkah

Tim Operation Control Center (OCC) MRT mendeteksi 4 kereta ratangga terhenti di antara stasiun bawah tanah dan saat ini dalam proses evakuasi.

Dalam proses evakuasi, pintu Platform Screen Door (PSD) dibuka secara manual untuk proses evakuasi.

Tim Operasi dan Pemeliharaan saat ini memastikan seluruh proses evakuasi berjalan dengan aman.

“Informasi detail akan kami informasikan lebih lanjut. MRT Jakarta menempatkan aspek keamanan dan keselamatan sebagai prioritas utama kami,” demikian rilis yang diterima.

Pewarta: M Razi Rahman
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Artikel ini pertama kali tayang di Antaranews.com